My Diary

Pilihan Raya Umum 2018

Marilah mari... pergi mengundi.. tunaikan lah kewajipan.. pada negara

Alhamdulillah, akhirnya saya berjaya mengundi pada PRU14 kali ini. Sesuatu yang sebenarnya saya patut lakukan 14 tahun yang lalu, iaitu ketika PRU11 atau PRU2004.

Sejak menjejak usia 21 tahun, usia layak mengundi, saya tidak mendaftar sebagai pengundi. Bukan sebab protes tapi sebab malas nak pergi pejabat pos untuk mendaftar. Walaupun pejabat pos tu sepelaung je dari rumah, saya menghadapi masalah kekangan masa (alasan je tuu).

Sehinggalah sekitar tahun 2014, ketika saya berjalan-jalan di Angsana Mall selepas waktu kerja, SPR ada membuka booth untuk pendaftaran. Oleh kerana dah depan mata, takkan nak bagi alasan kekangan masa lagi kan. 

Berdasarkan cerita-cerita mereka yang pernah mengundi, waktu pagi memang waktu sesak dan ramai mengundi.

So, saya memilih waktu petang, pukul 4 petang baru nak gerak bersama ayah dan adik-adik, pergi ke pusat mengundi di Sekolah Agama Bandar Baru UDA.

Sampai di sana... aha.. nak sangat takde orang, memang betul-betul lengang. Yang ada cuma petugas-petugas je.

Oleh kerana tak ramai pengundi (ada la sorang dua sedang memangkah sesama saya baru sampai), maka proses membuang undi sekejap sahaja.

Siapa yang saya undi ? Opss.. undi adalah rahsia .

Sebagai warga Johor, anak Johor, bangsa Johor, sudah tentulah saya menyokong pimpinan UMNO. Tetapi saya bukan jenis penyokong yang 'mesti kena angguk dan terima'. Prinsip saya, jika kita sokong seseorang atau sesuatu pihak, tidak bermakna kita kena telan terima bulat-bulat apa yang dia buat. Begitu juga jika kita mengkritik, tidak semestinya kita membenci. Saya pernah mengkritik pasukan JDT di FB JST, lalu dituduh lalang crying

Pada saya, UMNO dan Barisan Nasional sememangnya parti yang paling layak memerintah Malaysia dan negeri saya Johor. Namun begitu, adat manusia tiada yang sempurna. Begitu juga pemimpin UMNO dan BN bukan lah maksum. Mereka juga ada kesilapannya. Malangnya, mungkin kerana mereka yakin tidak mampu ditumbangkan, mereka tidak ambil endah setiap teguran yang diberikan. Mentang-mentang Johor dianggap kubu kuat UMNO dan BN, Johor dipandang sebelah mata. Tidak seperti negeri Selangor dan Kelantan yang ditabur dengan pelbagai janji.

Lalu, saya, keluarga saya, dan juga rakan-rakan saya sepakat untuk tidak mengundi UMNO dan BN. Maafkan saya Dato Khaled Nordin... Tan Sri Shahrir Samad. Anda sememangnya pemimpin yang bagus. Tetapi UMNO dan BN perlu dijatuhkan, supaya tersentak dan terbangun dari lena yang panjang.

Akhirnya...... UMNO dan BN bukan sahaja tewas di Johor, bahkan juga kehilangan kuasa di peringkat pusat.

Maafkan kami. Jika UMNO dan BN masih lagi berkuasa, mungkin tidak timbul perkara di bawah ini

Beberapa pemimpin UMNO mendesak perubahan

UMNO dan BN perlu melakukan perubahan jika mahu terus berdaya saing di masa depan.

Pasti ada yang tidak bersetuju dengan saya. Tak mengapa lah... masing-masing ada pendapat tersendiri.

Apapun tahniah kepada Pakatan Harapan kerana menang PRU 14

Sekian,


Faezilaidil

p.s Berminat untuk menyimpan hantaran ini ? Klik di sini untuk memuat turun dalam bentuk PDF.